Wednesday, June 18, 2014

Sekeping Potret




Sekeping Potret

Sekeping potret dan segumpal sesawang
saling berpelukan di dinding waktu
setia tertambat di rantaian janji
jadi seusang rindu
berpautan pada kipas usia
yang lelah berputaran

Upenyu
Permatang Pasir

Sunday, March 23, 2014

SEKEPING POTRET DI DINDING GALERI - TERSIAR DI MAJALAH MINGGUAN WANITA 21 -27 MAC, 2014





Sekeping Potret Di Dinding Galeri
Karya: Upenyu


Beberapa orang lelaki setengah usia melangkah masuk ke galeri lukisku sambil memerhatikan beberapa lukisan yang sedia terpamer. Berbisik-bisik sesama sendiri kemudian terus keluar tanpa sepatah kata.

Aku tidak ambil kisah kalau mereka sekadar datang dan terus berlalu pergi seperti itu. Memang sahaja karya-karya aku ini tidaklah sehebat karya-karya pelukis mampan tanahair. Namun sekeping potret seorang perempuan muda berbaju kebaya duduk menyamping di kerusi kayu telah menarik perhatian seorang gadis muda.

Potret ini yang sebenarnya belum siap sepenuhnya namun telah hampir sebulan tersisih di sudut kecil galeri lukisku, sebuah galeri lukis yang sebenarnya hanyalah sebuah lot kedai bersaiz kecil dan tersisih di laluan kaki lima sebuah pasar raya terbesar di bandar ini.Tiada siapa yang peduli tentang sekeping potret yang tidak siap ini sehinggalah datang seorang gadis yang bertanya tentangnya. Seingat aku telah beberapa kali gadis ini datang ke galeri lukisku. Menatap potret itu dengan tekun kemudian tanpa sepatah kata terus berlalu pergi. Hari ini peliknya, dia mula bertanya tentang potret ini.

“Potret ini, masih belum siap?” Soal gadis itu tiba-tiba.

Jari- jemariku yang tadinya asyik mengadunkan warna-warna untuk dicurahkan ke atas kanvas putih terhenti seketika mendengar pertanyaannya. Aku berpaling memandang ke arahnya. Ada sesuatu yang aku rasa sedang bermain-main di fikirannya. Sengaja aku biarkan pertanyaan gadis itu berlalu tanpa jawab. Aku kembali mengadunkan warna-warna yang tadinya tertangguh sebentar.

PUISI DOAKAN MH370 - AIR MATA KAMI UNTUK MH370



Assalamualaikum.

Saya telah dijemput oleh Kumpulan Penulis Muda (IPM - Ikatan Persuratan Melayu) untuk membaca puisi pada “Malam Gema Puisi Doa dan Harapan MH370 Sungai Rambai” pada 22 Mac, 2014 di Laman 1 Belia Sungai Rambai, Melaka. Berikutan adalah puisi yang telah saya deklamasikan pada malam itu.


Air Mata kami Untuk MH370


Tuhan
Air mata ini
yang mengalir dari hati kami
adalah bicara tulus
seungkap doa setulus rasa
dari hamba mu yang hina
ketika bibir kami
tidak lagi mampu berbicara


Tuhan
Air mata ini
yang  mengalir di bening pipi kami
adalah secebis puisi resah
gundah
terlahir dari kedaifan kami
memohon belasMu
buat mereka agar  segera pulang


Tuhan
Air mata ini
kami utuskan hingga langit ketujuh
Mohon didengari
semoga yang terukir di ranting arasyi itu
bukan tentang kedukaan
bukan tentang penderitaan
tapi hanyalah tentang  rinduMU
pada zikir-zikir
yang telah lama kami abaikan


Tuhan
Air mata ini
yang gugur membasahi bumi
adalah sujud sembah kami
agar kau kirimkan senyuman buat kami
yang dambakan kembali hangat dakapan mereka


Tuhan
Air mata ini
yang terus mengalir dari keresahan
adalah penyerahan sepenuh jiwa raga kami
pada keesaanMu
jadikanlah kami hamba yang redha
pada setiap musibat yang Engkau
ujikan kepada kami
moga kami tidak lagi alpa


Tuhan
Bicara apa lagi yang mampu kami utuskan
setelah kering jua setiap patah-patah kata kami
yang tinggal berbicara adaah air mata


-       -   Upenyu, Sungai Rambai, Melaka 22 Mac 2014

Tuesday, July 30, 2013

TANAH SUKU EKAR DI MINGGUAN WANITA

 
 


Tahun ini saya hanya menghantar satu karya ke media iaitu cerpen bertajuk "Tanah Suku Ekar" dan telah tersiar di Majalah Mingguan Wanita edisi bulan April 2013. Musin kemarau masih belum berlalu bagi saya walau pun telah menyiapkan bebarapa karya, namun masih terasa tiada kekuatan dalam karya-karya yang dihasilkan maka itu karya-karya ini saya peramkan dulu menunggu masa yang sesuai untuk dihantar ke media.
 
Berbalik kepada cerpen saya yang tersiar, cerpen saya ini adalah berkisar permasalahan merebut tanah pusaka oleh dua adik beradik hingga menimbulkan permusuhan dikalangan keluarga yang berlarutan hingga ke anak-anak keduanya.
 

Saturday, July 27, 2013

Wednesday, July 18, 2012

Bisik Angin Teluk Bidara di majalah Perempuan


Assalamualaikum.

Agak berbulan juga saya tak kemas kinikan blogs saya ini. Kesibukan sering sahaja menghalang untuk menurunkan caatatan di sini. Begitu juga sekarang ini saya agak kurang berkarya baik menghasilkan cerpen mahu pun puisi. Kedatangan Ramadhan diharapkan akan memarakkan daya saya untuk terus berkarya. Mungkin selepas ini saya dapat menghasilkan karya-kara yang berunsur islami, mudah-mudahan.

Berbalik kepada taju yang diata, cerpen saya ini telah tersiar di majalah Perempuan terbitan bulan Mei 2012. Llama juga nak menyempurnakan cerpen ini, kira-kira setahun juga lama saya pendamkan. Karya asal yang tersiar di blog saya ini berbeza daripada yang tersiar di majalah Perempuan. Bagusnya kalau karya yang diperam adalah kita dapat memberi lebih rasa kepada karya kita. banyak yang diolah semulla. Penantian setahun berbaloi dan saya berpuas hati dapat menyelesaikannya dengan lebih sempurna. Mungkin orang lain mengambil masa beberapa jam atau beberapa hari untuk menyiapkan sesebuah cerpen, namun saya sengaja memeram lebih lama sehingga terbit kepuasan dalam menghasilkannya. Karya ini saya hantar kepada editor penhujung bulan Mac dan terbit pada bulan Mei, rasa agak cepat juga disiarkan.

Sekarang ada bebeapa cerpen saya yang masih saya peramkan. Mudah-mudahan peraman ini akan memberi hasil yang lebih baik.

Terima kasih kepada pihak Editor majalah Perempuan yang telah sudi menyiarkan cerpen saya dalam majalah mereka.

Jumpa lagi.


BISIK ANGIN TELUK BIDARA
Karya : Upenyu
“Sudah bertahun Az hidup bersama abang, abang masih mahu meneruskan kerja di laut itu? Kerja yang tidak pernah memberi kita kesenangan!”
Mungkin sahaja kelakianku rasa tercabar. Hatiku tersentuh dan begitu terhiris dengan setiap patah kata yang terbit dari bibirnya. Lebih terasa pedih hirisannya dari tajam teritip yang mengores kaki telanjang di terumbu karang. Bahkan bisa kata-katanya lebih pantas menyelinap ke seluruh ruang jantungku dari bisa sengatan obor-obor di laut.
“Bukankah Az telah berjanji, berkahwin dengan abang, dan laut ini sekali!”
Aku hanyalah seorang lelaki yang mencintai segala-galanya tentang laut. Seluruh hidupku adalah tentang ikan, sotong, udang, ketam dan segala khazanah di dalamnya. Namun hasilnya hanyalah sebuah kehidupan yang terlalu sederhana. Tidak ada yang dapat kubanggakan selain semangat seorang lelaki yang tabah menghadapi cabaran.
Yang mampu aku berikan buat isteriku hanyalah cinta, kesetiaan dan sebuah teratak dari papan yang aku bina sendiri di atas tanah peninggalan arwah ayah tidak jauh dari laut. Teratak di atas tanah lembah yang sering kali digenangi air bila hujan turun di musim tengkujuh. Teratak inilah aku bina sebuah kehidupan sederhana yang tidak sekali pernah mengenali erti kemewahan. Hanya deruan ombak yang terdengar dari jauh dan riuh sang helang berdada merah yang melayang pergi dan pulang di antara bukit-bukit hijau di Teluk Bidara ke laut luas sahaja yang menjadi penghibur.
“Abang mahu anak-anak kita nanti akan menyambung warisan ini?”
Aku hanya diam dengan gelora rasa yang membadai di hati. Kutahan diri dari mengeluarkan kata-kata bernafas amarah. Masih kejap pesan arwah ayah, berdiam sewaktu marah adalah pendinding dari bisikan syaitan.

Thursday, February 2, 2012

"Di Sayap Kupu-Kupu Terbang" di Majalah Mingguan Wanita


Dah lama saya tak menghanatar karya saya ke Majalah Mingguan Wanita, jadinya pada 9 Januari, 2012 lalu saya kembali mencuba menghantar karya saya yang bertajuk "Di Sayap Kupu_Kupu Terbang" dan menjangkakan kalau tersiar pun mungkin dua tiga bulan lagi. Alhamdulillah, saya tak perlu tunggu lama, karya saya akhirnya tersiar agak awal pada keluaran bil 1472 3 - 9 Februari, 2012. Terima kasih kepada Editor majalah Mingguan Wanita.

Untuk yang berminat menghantar karya ke Majalah Mingguan Wanita, hantar sahaja ke Pengelola Cerpen Majalah Mingguan Wanita, netty@karangkraf.com.my.

Wednesday, December 14, 2011

Tentang Suluk Filiphine



Tahun ini saya sememangnya kerap ke Sabah atas urusan kerja. Kota Kinabalu seakan menjadi rumah nombor dua pulak. Alhamdulillah, bukan senang nak melihat negeri orang. Tak semua berpeluang untuk melihat negeri orang. Walau pun kerap ke sana ada satu hajat yang masih belum tercapai iaitu menemui Sifu saya, novelis Azmah Nordin yang sekrang menetap di Bongawan, Sabah.

Semasa di Kota Kinabalu baru ini, inilah kali pertama saya menjamu selera di gerai ikan bakar di pasar philiphine. Selama ini rakan-rakan saya di Kota Kinabalu tidak mengalakkan saya makan di sana kerana kawasan itu agak kotor dan dipenuhi dengan pendatang dari Filiphina dan Indonesia. Kata seorang sahabat penulisan dari Sabah, kawasan itu dipenuhi oleh tikus-tikus busuk. Benarkah begitu? Bukankah bagi penulis, warnan hitam memberi seribu cerita untuk dikarang. Maka ke situlah saya akhirnya, untuk melihat tikus-tikus yang dinyatakan.

Sememangnya benar dakwaan itu semua. Tapi saya tak peduli. Mungkin ada sesuatu yang boleh saya jadikan modal untuk mengarang cerpen saya yang baru. Maka terjumpa lah saya dengan "Suluk Filiphine."

Menikmati hidangan ikan bakar sambil di temani gadis suluk. Seperti biasa, saya mulalah bertanya dan bersembang. Banyak cerita yang tersembunyi tentang Suluk. Pulang ke bilik hotel saya menulis ini di wall Facebook saya,

Saya google tentang Suluk Filiphina di Sabah, terjumpa ini,"Saya adalah anak Suluk yang dikatakan PTI tersebut, untuk benteras Orang Suluk di Sabah tidak akan selesai sekiranya hanya menangkap dan menghalau keranan mereka akan datang semula.

Saya cadangkan buat pihak keselamatan Malaysia (KDN) agar menangkap kesemua orang Suluk di seluruh Sabah, masukkan kedalam kurungan, bunuh sahaja mereka dengan menembak atau meracun kesemuanya sampai habis. InsyaAllah, mereka tidak akan datang lagi ke negeri Sabah untuk meminta simpati."

Tiba-tiba, saya ingin jadi manusia."




Ya, kalau selama ini minda saya sering dipenuhi tentang hitamnya Suluk ini. Kali ini saya ingin melihat Suluk yang hitam ini dari sudut pandangan yang berbeza. Sekurang-kurangnya sebagai manusia. Jadi inilah yang sedang menanti untuk dicurahkan di skrin komputer. Kisah seorang Perawan Suluk. Insyaallah.


"Kabus Dari Seberang" tersiar di majalah Perempuan Disember 2011


Kalau tidak kerana Helmi memaklumkan kepada saya, saya mungkin belum mengetahui yang cerpen saya bertajuk "Kabus Dari Seberang" telah tersiar di keluaran terbaharu majalah Perempuan edisi Disember 2011. Wajah artis Yuna menghiasi muka hadapan majalah ini. Terima kasihh Helmi. Anak muda yang cukup berbakat dalam bidang penulisan ini mula menyapa saya lewat karya saya bertajuk "Bisik Angin Teluk Bidara." Anda boleh baca penulisa beliau di blog beliau di Tetamu istimewa


Alhamdullilah dengan tersiarnya cerpen saya, saya merasa amat bersyukur kerana setakat ini karya saya belum pernah ditolak oleh pihak Editor. Tentu juga saya tak pernah lupa pada sifu saya dalam dunia penulisan iaitu Novelis Azmah Nordin.


Tahun ini saya amat kurang berkarya oleh kerana kekangan tugas yang perlu diutamakan terlebih dahulu. Adakala satu cerpen yang saya hasilkan memakan masa sebulan dua sehingga saya rasa ianya benar-benar mantap sebelum dihantar ke media. Insyaallah rasanya tahun 2012 yang akan menjelang akan memberibanyak ruang untuk saya terus berkarya. Insyaallah.

Wednesday, November 16, 2011

Cerpen : Bisik Angin Teluk Bidara (1)



“… Ini bisik rindu angin dari laut
tentang pantai ini
yang telah kau singkirkan tanpa rasa
seolah tiada luka
pada daun-daun bidara yang tercarik
dan puntung kayu api berserakan
kau biar terpadam sendiri...”
Mungkin sahaja kelakianku rasa tercabar. Hatiku tersentuh dan begitu menghiris dengan setiap patah kata-kata yang terbit dari bibirnya. Lebih terasa pedih hirisannya dari tajam teritip yang mengores kaki telanjang di terumbu karang. Bahkan bisa kata-katanya lebih pantas menyelinap ke jantungku dari bisa sengatan obor-obor di laut.

“Abang masih mahu meneruskan kerja di laut tu?”

“Bukankah Az telah berjanji, berkahwin dengan abang, dan laut ini sekali!”

Aku hanyalah seorang lelaki yang mencintai laut lebih dari segalanya. Namun hasilnya hanyalah sebuah kehidupan yang terlalu sederhana. Tidak ada yang dapat kubanggakan selain semangat seorang lelaki yang kukuh..

Yang mampu aku berikan buat isteriku hanyalah cinta suci dan sebuah teratak dari papan yang aku bina sendiri di atas tanah peninggalan arwah ayah tidak jauh dari laut. Teratak di atas tanah lembah yang sering kali digenangi air bila hujan turun di musim tengkujuh. Teratak inilah aku bina sebuah kehidupan sederhana yang tidak sekali pernah mengenali erti kemewahan. Hanya deruan ombak yang terdengar dari jauh dan riuh sang helang berdada merah yang melayang pergi dan pulang di langit pantai Teluk Bidara ke laut luas sahaja yang ada menjadi penghibur.

“Abang mahu anak-anak kita nanti akan menyambung warisan ini?”

Aku hanya diam dengan gelora rasa yang membadai di hati. Kutahan diri dari mengeluarkan kata-kata bernafas amarah.

“Setiap kali bila Az melihat mereka bermain di pantai, dengan badan berbau air laut, hati kecil Az cepat-cepat berdoa, biarlah dewasa nanti bukan lagi bermain bersama ombak, bukan lagi bermain bersama ikan, ketam, sotong dan udang di laut. Biar mereka tinggalkan pantai ini, pergi ke kota untuk kehidupan yang lebih sempurna!“